Telat lagi ya, Tolong tutup pintunya dari luar! (curcol mahasiswa telat kuliah)


Pagi ini saya bangun setengah sadar, langsung menuju kamar mandi, buat cuci muka.  Badan masih capek-capek, maklum malemnya saya bermain badminton. Dan tanpa sadar jam di hp nunjukkin jam 7. 12 , What the! . Astaga saya telat kuliaaah!, tanpa mikirin apapun langsung saya sambar hoodie plus tas ransel kemudian bergegas ke kampus gak pke motor/sepeda only by feet (lah emng deket kampusnya). Berjalan cepat alias lari sekencang-kencangnya ke kampus menuju ruang kuliah yang ada di lantai 3 (ini mau kuliah apa mau naik gunung yak). Singkat cerita akhirnya nyampe juga di depan ruang kuliah tetapi dengan pintu tertutup, saat itu jam 7.28. Saya buka pintu pelan-pelan dan sedikit demi sedikit. Pas mau masuk ditanya ama pak dosen inisial XX (nama disamarkan, alasan privasi),Pak dosen bertanya pada mahasiswanya (yang telat ya saya itu)  “Tolong mas tutup pintunya dari luar” , Haaa.. saya bingung mana bisa pintu ditutup dari luar kecuali ada orang lain yang nutup. Saya jawab,” mana bisa pak pintu ditutup dari luar?”. Pak dosen menyahut,” Coba aja mas”, otomatis saya lakukan yang pak dosen katakan. Kemudian saya tutup pintu dari luar, blekkk pintu tertutup, Dan saya berfikir sejenak, rupanya pak dosen mengusir saya secara halus. What the Hen! (bukan Hen (ayam betina) tapi Hell) , ternyata bukan saya saja yang terlambat saat itu. Ada 2 temen saya yang juga telat, saya pun ngomong ke mereka, silahkan aja masuk, tapi pintu harus ditutup dari luar.. wkwk. Akhirnya kami memutuskan untuk tidak masuk, pergi buat sarapan pagi dan melakukan hal lain yang lebih berguna. Hari ini agak sial, baru mau niat kuliah banyak banget halangannya (Bantu baim ya Allah) untung niat baik sudah dicatat sebagai pahala.

Dosen XX, memang dosen muda yang otoriter dan sangat menurut dengan aturan (Semangat mengajarnya pasti lagi berapi-api). Ada kejadian yang bikin beliau gak masuk dan bahkan gak mau ngajar gara-gara ada salah satu (salah banyak kali yak) yang melakukan praktik TA (alias Titip Absen). Di absen ada tanda tangannya sih, tapi pas dipanggil orangnya gak ada. Pas ditanya siapa yang TA-in, gak ada yang mau ngaku. Semingu Pak XX gak mau berangkat dan ngajar (kedok liburan kali ya.. wkwk buruk sangka). Sekelas heboh semua, dari angkatan muda sampai angkatan tua yang pada ngulang dan ada yang baru ambil. Dan dengan mediasi dari salah seorang mahasiswa, angkatan atas 2008, lupa namanya, sebut saja Mawar. Si Mawar ngomong ke teman-teman supaya yang TA segera menghadap ke Pak XX, biar gak nila setitik rusak susu sebelangga, bener aja yang TA seorang yang kena ratusaaan. Si Mawar ngajak anak-anak buat ngadep dosen intinya ngebujuk biar dia mau ngajar lagi, Pak XX tetep gak mau sebelum si TA mengaku ke dia. Sebenernya saya tau yang TA siapa aja, tapi karena alasan pertemanan dan hubungan senior – junior, saya pun diem aja. Saya mending gak masuk kuliah daripada TA, lihat aja absen udah mentok 3 kali gak masuk. Alasan gak masuk? pas hari itu memang saya sibuk ngerjain laporan yang bnyak dan tulis tangan lagi (di jaman modern kok masih tulis tangan, microsoft office aja sudah sampe 2010, windows 8 udah mau keluar, dan hape sekarang touch screen semua.) itu kan memberatkan kami. Pakem-pakem lama kok di anut terus ya kapan majunya.

Sistem perkuliahan di kampus kami memang agak rumit, segala kesalahan/pelanggaran atau keterlambatan ada konsekuensinya. Kemarin ada mahasiswa/i yang ceritanya telat mengambil kartu ujian, kemudian disuruh menghadap ke Wadek untuk memperoleh persetujuan dari Pak Wadek, sebut saja JK, orangnya agak tinggi,(Syerem deh orangnya, amit2 deh ketemu ma dia, bawaannya dimarahin terus). Mahasiswa/i yang keluar dari ruangannya pasti pasang muka lesu, singkat cerita si mahasiwa/i yang telat ngambil kartu ujian salah satu mata kuliahnya pun dicoret sama Pak JK dengann dalih kedisiplinan, supaya gak telat lagi. Coba kita pikir-pikir, apa hubungannya coba telat ngambil kartu sama mata kuliah yang dicoret (yang salah siapa coba?), kalo alasan untuk kedisiplinan hal tersebut sudah terlalu dan kelewat batas menurut saya. Pelayanan petugas akademik pun rada gak ngenakin, orang kita tanya baik-baik di jawab ya baik-baik, apalagi bapak2 yang rambutnya jarang dan udah ubanan. Ceritanya saya mau mengklarifikasi jumlah absen yang kurang salah satu mata kuliah. Berhubung saya sudah bertemu dosen yang bersangkutan kemudian sudah dikasih persetujuan sama pak dosen, saya bergegas ke akademik untuk konfirmasi masalah absen supaya bisa ikut ujian. Saya bertanya pada pak pendeta Tuck (Petugas akademik),”pak permisi, saya mau konfirmasi absen saya yang kurang”, Pak Tuck jawab,”Loh kenapa baru sekarang besok kan udah ujian!!” Jawab pak tuck. Saya menjawab,”lha emang saya baru bisa ngurusnya sekarang pak, biasa aja dong pak ngomongnya, lagian Pak dosen juga udah setuju”. “Udah gak bisa diurus lagi dek, kenapa gak dulu-dulu (kalo tau absen kurang dulu-dulu, juga pasti udah saya urus), Udah gak bisa” Jawan Pak Tuck. “Kalau gak mau ngurus tuh ngomong aja pak, (trus ngomongnya biasa aja, kayak gak berpendidikan aja) ” Jawab saya. Saya pun pergi dengan tidak hormat bercampur persaan malu karena diliatin banyak orang di akademik. Alhasil saya gak ujian (karena saya udah males ngurus-ngurus di akademik) dan nilai saya gak keluar  alias strip (-).  Memang ironis kuliah di UGM, yang katanya universitas kerakyatan tapi malah dipersulit dengan hal-hal yang sepele.

Hehehe, bahasnya jadi kemana-mana ya, tetapi memang begitu kenyataannya. Semoga ada yang membantu advokasi masalah-masalah kami di akademik, peran serta dewan mahasiswa harusnya juga aktif (saya rasa udah mentok juga kerjanya). Semoga masalah lain seperti nilai belum keluar dll bisa cepat diselesaikan. Sekian cerita bangun siang saya yang berujung telat masuk kuliah dan gak boleh masuk.. hhe (yang penting masih bisa nge-blog wkwkw). Tulisan ini tidak bermaksud menyudutkan pihak manapun, hanya curahan hati seorang mahasiswa yg ababil. hhe. Terima kasih sudah berkunjung!

Hidup mahasiswa.

Tagged , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: